Harga Kopi Tetap Lebih Tinggi Karena Kekhawatiran Tanaman Brasil

Author:

Category:

spot_img

Harga kopi pada hari Rabu membukukan kenaikan moderat, dengan arabika di level tertinggi 1 minggu dan robusta di level tertinggi 1 bulan. Kopi arabika naik di tengah kekhawatiran tanaman kopi Brasil setelah Somar Meteorologia memperkirakan suhu di atas rata-rata hingga bulan depan untuk daerah penghasil kopi Brasil, yang selanjutnya dapat menekan pohon kopi Brasil.

Kopi robusta pada hari Rabu memperpanjang reli minggu ini di tengah kekhawatiran tentang pasokan dari Vietnam, produsen robusta terbesar di dunia. Perdana Menteri Vietnam memperketat pembatasan pandemi dan mengerahkan tentara ke jalan-jalan di Kota Ho Chi Minh dan provinsi tetangga lainnya untuk menegakkan pembatasan pandemi yang mengharuskan orang untuk tidak meninggalkan rumah mereka. Infeksi Covid baru di Vietnam melonjak ke rekor 11.299 pada hari Sabtu, yang telah menutup pelabuhan dan mengancam akan mengurangi ekspor kopi.

Harga kopi memiliki dukungan mendasar dari kekhawatiran bahwa kondisi yang sangat kering di Brasil akan mengurangi hasil kopi. Somar Meteorologia pada hari Senin melaporkan bahwa ada 2,5 mm hujan minggu sebelumnya di Minas Gerais, hanya 24% dari rata-rata historis. Periode pembungaan yang sangat penting untuk pohon kopi Brasil dimulai bulan depan, dan kurangnya hujan dapat mengurangi pembungaan pohon kopi dan selanjutnya membatasi hasil kopi. Somar mengatakan bahwa tingkat kelembaban tanah dapat menurun lebih jauh dari tingkat yang sudah kritis karena ketersediaan air di tanah di Minas Gerais di bawah 10% ketika tingkat minimum untuk pengembangan tanaman adalah 60%.

Pandemi yang memburuk dapat menyebabkan pembatasan yang lebih ketat yang mengurangi jam buka restoran dan kedai kopi dan mengekang permintaan kopi. Rata-rata 7 hari infeksi Covid baru AS pada hari Senin naik ke level tertinggi 6-3/4 bulan di 149.923.

Persediaan kopi AS saat ini cukup banyak. Asosiasi Kopi Hijau melaporkan Senin lalu bahwa persediaan kopi hijau AS naik +5,1% m/m ke level tertinggi 9 bulan di 6,074 juta kantong tetapi masih turun -13,9% y/y.

Sebagai faktor pendukung, Organisasi Kopi Internasional (ICO) pada 11 Agustus memangkas perkiraan surplus kopi global 2020/21 menjadi 2,02 juta kantong dari perkiraan sebelumnya 2,26 juta kantong. Di sisi bearish, bagaimanapun, ICO melaporkan bahwa total ekspor kopi global selama Oktober-Juni naik +2,5% y/y menjadi 98,545 juta kantong.

Faktor negatif untuk kopi robusta adalah laporan oleh Departemen Umum Bea Cukai Vietnam 11 Agustus bahwa ekspor kopi Vietnam Juli naik +11,2% y/y pada 122.293 MT. Namun, ekspor kopi Vietnam kumulatif Jan-Jul turun -8,1% y/y menjadi 965.883 MT.

Peristiwa es baru-baru ini di Brasil merusak pohon kopi. Survei yang dilakukan oleh pemerintah Minas Gerais menemukan bahwa peristiwa salju bulan lalu mencapai 194 kota, dan lebih dari 80% terkena dampaknya. Konsultan RR Pedesaan mengatakan 3 Agustus mengatakan bahwa perubahan suhu yang tiba-tiba selama 30 hari terakhir di Brasil memicu defoliasi parah pada pohon-pohon di area penanaman kopi arabika.

Agen tanaman Brasil Conab pada 25 Mei memproyeksikan bahwa produksi kopi Brasil tahun 2021 akan turun -23% y/y ke level terendah 4 tahun 48,8 juta kantong. Conab mengatakan produksi kopi akan turun karena pohon kopi Brasil berada di setengah siklus dua tahunan dengan hasil lebih rendah dan karena kondisi kekeringan pada tahap-tahap penting pengembangan tanaman memperburuk penurunan hasil.

Persediaan kopi arabika ICE pada 28 Juli naik ke level tertinggi 1-1/2 tahun di 2,190 juta kantong, pulih lebih jauh dari level terendah 21-tahun 1,096 juta kantong yang diposting pada 5 Oktober. Persediaan kopi robusta yang dipantau ICE pada 20 Mei naik menjadi tertinggi 3-3/4 tahun 16.017 lot tetapi sejak itu jatuh ke terendah 7-1/2 bulan 13.923 lot pada hari Rabu.

Read More

Related Articles